Saturday, December 31, 2011

2012 - Nurul Izzah Perdana Menteri Baru Malaysia



Seorang wanita masih muda, cantik molek telah dicalunkan sebagai Perdana Menteri menggantikan kerajaan UMNO pimpinan DSN. Berita sestasi bakal menghiasi 2012 disamping berita ayahnya akan dipenjara atas kesalahan salah laku seks.

Suatu kelainan hidangan permulaan 2012 dari Pakatan Rakyat. Demi menyandarkan harapan sisa-sisa pengaruh DSAI, anaknya kini dicadang untuk mengetuai kerajaan jika DSAI bersalah dalam penghakiman 9HB Januari 2912 nanti.

Berita ini tidak menjadi sensasi pada awalnya kerana ia dianggap sebagai satu gurauan. Ia kemudiannya semakin panas bila dilihat DSAI telah pasti akan gagal dalam pembelaannya di mahkamah. DSAI juga semakin tertekan apabila rancangannya menganjurkan revolusi 901 kurang mendapat sambutan.


Jalan keluar dari kedua-dua keadaan ini, satu watak mewakilinya wajar diangkat. Mustahil isteriya merangkap presiden PKR,  DS Wan Azizah atau timbalannya mampu menggalas tugas tersebut. Yang paling menghairankan, kenapa Hj Hadi tidak dipilih. Adakah Tuan Guru Hj Hadi tidak layak? Sekurang-kurangya menanti hasil pilihanraya 13 sebelum putuskan siapa yang lebih dominan. Apa yang pasti DAP tidak akan bersetuju jika Tuan Guru Hj Hadi di lantik mengetuai PR. Bakal menjadi berbualan hangat bertali arus.

Politik tetap politik. Inilah hasil dari sangkar demokrasi yang tak kunjung sudah menampilkan permainan "JUDI" halal dalam era moden. Persoalan terus muncul bagaimana Tuan Guru Haji Hadi sanggup menerima wanita sebagai "IMAM"?

 

Seorang wanita muda yang tidak pernah teruji diangkat sebagai ikon menagih simpati masyarakat. Bukankah ia seakan satu perjudian? Mungkin TG Hj Hadi atau TG Nik Aziz ada fatwa mengenainya. Kita tunggu fatwa mereka nanti.

Ia mungkin dikira satu persediaan untuk menggoyah dan memberi tekanan padu kepada kerajaan Najib yang semakin yakin sekarang ini. Kita tahu Nurul Izzah bukanlah calon terbaik berdasarkan pengalaman atau perwatakan sebagaimana ayahnya. Namun harus diingat bahawa pengaruh bapanya menjadi pencetus sokongan kepadanya. Dia pasti tidak mampu mencipta dasar yang hebat-hebat sebagaimana BN lakukan, namun bukan dia sebenarnya yang bakal melakar dasar baru Malaysia sebaliknya Timbalannya (kemungkinan terkuat) Lim Kit Siang. Atau majlis penasihat yang bakal diwujudkan kemudian. Bunyinya cukup cantik dan menawan...

Bersedialah menanti para menteri dari DAP yang selama ini begitu lantang memaki hamun Melayu termasuk pencetus 13 Mei lalu. Harap Melayu tidak mudah lupa.

KISAH 42 TAHUN LAMPAU

Petikan bahasan palimen oleh YB Kulim Bandar Baru terhadap YB Ipoh Timur

Malai Si ! Butuh Melayu !

Pada 11 Mei Jalan Changkat Dollah, “KL sekarang Cina punya”.
Pada 12 Mei Jalan Ipoh, Jalan Tunku Abdul Rahman, “Melayu balik kampung, Melayu sekarang tiada kuasa. Sekarang kita Cina sudah control.”
Di Jalan Khir Kampung Baru, depan orang Melayu ini kenyataan parti Yang Berhormat Ipoh Timur, “Melayu keluar! Apa lagi duduk sini, kita hentam lu, sekarang kita sudah ada kuasa”.
Pada 12 Mei depan Balai Polis Jalan Pudu...“...Semua Melayu kasi habis, kasi halau semua polis.”
Pada 12 Mei. Okey nanti kejap lagi. Saya hendak habiskan. Biar dia faham. “Apa ini Melayu, kita sudah perintah dia negeri, ini negeri bukan Melayu punya, mata-mata lancau.”
Pada 12 Mei Jalan Canvel, “Butuh Melayu, Malai si, pergi mati Melayu.” Pada 12 Mei Jalan Bukit Bintang, “Ini negeri bukan Melayu punya, kita mahu kasi halau semua Melayu.”



Politik baru. Sesuatu yang baru dan semakin baru dan kelabu. Melayu menerima Komunis sebagai tuan dan sedang bermula pula sistem dinasti. DINASTI dalam pemerintahan semakin diterima oleh masyarakat Malaysia.


Kenyataan dari Datuk Zulkifli Nordin menarik untuk diteliti:

Nurul Izzah calon PM?
MELAKA 30 Dis. – Pembangkang akan menonjolkan Naib Presiden Parti Keadilan Rakyat (PKR), Nurul Izzah Anwar sebagai calon Perdana Menteri yang baru jika mereka berjaya memenangi Pilihan Raya Umum Ke-13 nanti.
Mendedahkan perkara tersebut Ahli Parlimen Kulim-Bandar Baharu, Datuk Zulkifli Noordin berkata, itu adalah taktik terbaru yang dirancang oleh pakatan pembangkang untuk meraih simpati rakyat.
“Perkara ini telah dipersetujui oleh Majlis Pimpinan Tertinggi Pakatan Rakyat dan mereka juga telah menubuhkan Majlis Penasihat Perdana Menteri yang dianggotai oleh semua pemimpin tertinggi dari DAP, Pas dan PKR.
“Taktik baru ini mereka tonjolkan seolah-olah mereka sudah yakin Penasihat PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim yang juga bapa Nurul Izzah akan didapati bersalah dalam perbicaraan kes liwat yang akan diputuskan pada 9 Januari ini.
“Dengan mencalonkan Nurul Izzah, pembangkang yakin rakyat terutama golongan muda pasti akan simpati terhadap bapanya yang kini menghadapi kes liwat,” katanya.
Beliau ditemui Utusan Malaysia selepas menghadiri majlis perjumpaan Pengerusi Jawatankuasa Aktiviti Tabika dan Taska Jabatan Kemajuan Masyarakat (Kemas) di Yayasan Melaka hari ini.
Mengulas lanjut Zulkifli berkata, pemimpin pembangkang melihat penampilan Anwar yang dikaitkan dengan kes liwat tidak memungkinkan mereka untuk meraih sokongan rakyat seterusnya memenangi pilihan raya kali ini.
“Saya diberitahu pemimpin tertinggi pembangkang tidak bersetuju untuk menyandarkan harapan kepada Presiden PKR, Datin Seri Dr. Wan Azizah Wan Ismail begitu juga Timbalan Presiden, Azmin Ali,” ujarnya.
Justeru katanya, pemilihan Nurul Izzah dilihat adalah pilihan tepat untuk meraih simpati rakyat bagi memastikan pembangkang menang pada pilihan raya nanti. ~UtusanOnline

4 comments:

Anonymous said...

Aku tak fikir PKR atau Pakatan rakyat terlalu bodoh dan bangang untuk mengangkat Nurul Izzah sebagai calon PM. Aku juga fikir golongan yang bersetuju takkan sampai 5% pun. Faktor rakyat tak bersetuju jauh lebih besar dari faktor meraih simpati yang boleh diperolehi. Itu hanya pendapat Zulkifli Nordin sahaja. Aku rasa Datuk Zulkifli Nordin seharusnya dapatkan maklumat yang sahih bila berbicara ttg calon PM pilihan PR. Jangan kerana terlalu terdesak mahu menjadi MP untuk penggal seterusnya, dia bercakap tanpa fakta.

Dari segi strategi politik, Anwar tetap calon terbaik untuk dipilih walaupun Anwar bakal terhalang dengan kes liwatnya. Mengekalkan Anwar sebagai calon PM akan menambah semangat penyokongnya dalam mempertahankan Anwar.

Yang pastinya pergolakkan besar akan berlaku dalam kerajaan selepas PRU akan datang. Walau BN atau PR yang bakal memerintah nanti, kerajaan tersebut takkan kukuh dan bakal bergolak.

Anonymous said...

Zul mengharap belas ehsan BN untuk PR kali ini. Setuju, kerajaan lepas ini akan sentiasa bergolak kerana selagi tidak berlaku huru hara yang diingini oleh Yahudi dan USA. Landscap spring untuk negara Islam.

Anonymous said...

Saya minta maaf menggunakan blog abatasa untuk meminta agar blog alter terahasia bangsa melayu sudi kiranya mengundang saya di daryn21@gmail.com. Terimakasih sangat.

cahaya keharumanku said...

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu”. [Al Hujurat : 6].

Post a Comment

Sila beri pandangan anda, elakkan dari kata nista atau kata-kata di luar peradaban. Pandangan Tulus dari anda amat dihargai, terima kasih.

Recent Posts

Entri di "King of the East"

 
Copyright 2009 abatasa ii. Powered by Blogger Blogger Templates create by Deluxe Templates. WP by Masterplan